Pendeta Jerman diadili atas protes anti-Nazi

Pendeta Jerman diadili atas protes anti-Nazi

BERLIN (AP) – Seorang pendeta Jerman yang akan diadili karena diduga menghasut kekerasan pada protes anti-Nazi mengatakan Selasa bahwa pihak berwenang berisiko menakut-nakuti orang untuk melawan ekstremis sayap kanan jika dia dinyatakan bersalah.

Jaksa menuduh Lothar Koenig melakukan pelanggaran serius terhadap perdamaian, upaya menghalangi keadilan dan upaya pemaksaan selama demonstrasi di timur kota Dresden dua tahun lalu.

Koenig, 59, diduga menggunakan sebuah van yang dilengkapi dengan pengeras suara untuk menghasut pengunjuk rasa untuk menyerang petugas dan kemudian mencoba untuk menghentikan kendaraan polisi dari jalan, kata jaksa Dresden Lorenz Haase, kata Associated Press.

Koenig, yang menghadapi beberapa tahun penjara, membantah tuduhan itu dan mengatakan dia adalah bagian dari kelompok yang secara damai mencoba menghentikan ribuan neo-Nazi untuk memperingati korban Jerman dari pemboman Sekutu dalam Perang Dunia II.

“Saya telah bekerja melawan kekerasan selama 22 tahun,” katanya dalam wawancara telepon sebelum persidangan, yang dimulai pada Kamis. “Jika saya dinyatakan bersalah, pesannya adalah, jangan terlibat, tetap di rumah.”

Persidangan tersebut menuai kecaman luas dari para juru kampanye anti-Nazi di seluruh Jerman, dengan beberapa menuduh pihak berwenang menghabiskan lebih banyak waktu untuk para pengunjuk rasa daripada menindak ekstrimis sayap kanan.

Koenig mengklaim polisi pada demonstrasi di Dresden pada 19 Februari 2011 kewalahan dengan situasi dan kehilangan kendali, menyebabkan kekerasan, yang dia kutuk.

Pendeta Lutheran ini memiliki sejarah aktivisme politik sejak masa pemerintahan sosialis di Jerman Timur, ketika dia mengambil bagian dalam protes melawan rezim penindas yang didukung Soviet.

Setelah Perang Dingin berakhir, Koenig memulai misi pemuda di Jena, sebuah kota di mana neo-Nazi menjadi sangat aktif selama tahun 1990-an. Koenig mencoba membantu pemuda yang diserang oleh skinhead dan, dengan gayanya yang blak-blakan dan janggutnya yang panjang dan lebat, dengan cepat menjadi pelengkap di acara anti-Nazi.

Ini termasuk protes terhadap pawai sayap kanan tahunan di Dresden sekitar 13 Februari, hari peringatan pembom Sekutu menghancurkan pusat kota bersejarah pada tahun 1945, menewaskan sekitar 25.000 orang.

“Itu adalah bagian dari mitos korban yang terus dipromosikan oleh Nazi, bahwa perang itu semua adalah kesalahan orang Amerika yang jahat dan orang Inggris yang jahat,” kata Koenig. ‚ÄúSiapa pun yang memiliki mata di Jerman melihat apa yang sebenarnya coba dilakukan oleh Nazi. Tetapi banyak orang Jerman lebih suka menutup mata karena mereka memilih untuk tidak tahu.”

Result SGP