Penyelidik Florida meninjau pembunuhan anak berusia 12 tahun

Penyelidik Florida meninjau pembunuhan anak berusia 12 tahun

BROOKSVILLE, Fla. (AP) – Sudah 20 tahun sejak Jennifer Odom turun dari bus sekolahnya di pedesaan Florida, orang terakhir yang melihatnya sebelum mayat bocah berusia 12 tahun itu ditemukan enam hari kemudian di jalur kuda terdekat.

Sekarang, para penyelidik memperbarui upaya untuk menemukan pembunuh Jennifer setelah bertahun-tahun menemui jalan buntu yang tidak pernah berhasil, terlepas dari papan reklame, sebuah cerita tentang “Misteri yang Belum Terpecahkan” NBC dan hadiah $ 20.000 untuk informasi. Pembunuhan itu mengguncang komunitas pedesaan yang terletak di antara kebun jeruk, peternakan kuda, dan perbukitan hijau yang landai sekitar satu jam di utara Tampa.

“Saya hanya ingat semua orang begitu ketakutan,” kata Madeline Beaumont, yang tinggal di daerah itu dan merupakan salah satu dari ratusan orang yang mencari Jennifer di hutan dan semak-semak selama enam hari dia hilang. “Saya mulai melihat sekeliling dan mencurigai siapa pun yang terlihat curiga, ‘Saya ingin tahu apakah mereka yang membunuh Jenny Odom.’

Sheriff Kabupaten Hernando Al Neinhuis baru-baru ini mengumumkan bahwa dia menugaskan seorang detektif penuh waktu baru untuk kasus ini. Gaji penyelidik akan dibayar dengan hibah. Selanjutnya, dua relawan sipil akan melakukan peninjauan dari atas ke bawah, melalui setiap dokumen, laporan, dan bukti yang dikumpulkan.

“Semuanya akan dilihat di bawah mikroskop,” kata Detektif Jim Boylan dari Hernando County Sheriff, yang sekarang mengepalai divisi kasus dingin badan tersebut.

Ribuan tip telah masuk selama bertahun-tahun, dan belasan lagi telah diberikan kepada pihak berwenang dalam seminggu sejak pengumuman sheriff. Tip tersebut mengarah ke kemungkinan petunjuk sejauh Ohio dan Pennsylvania, meskipun penyelidik tidak menjelaskan apa yang membawa mereka ke negara bagian tersebut. Bukti yang ditemukan pada saat itu menunjukkan bahwa pembunuh Jennifer mengetahui daerah itu dengan baik, tetapi keberadaan orang itu sekarang masih menjadi misteri.

“Apakah ada alasan untuk percaya dia ada di sini sekarang? Tidak, ‚ÄĚkata Boylan.

Boylan mengawasi 20 kasus yang belum terpecahkan, kebanyakan di antaranya orang hilang, kerangka tak dikenal, dan pembunuhan misterius. Jennifer adalah satu-satunya anak di antara mereka.

Keluarga Jennifer melaporkan tidak ada yang aneh pada hari-hari menjelang hilangnya gadis itu pada 19 Februari 1993. Jennifer dan saudara perempuannya Jessica biasanya pulang sekolah dengan dua bus berbeda; gadis-gadis itu bermain petak umpet, dan terkadang salah satu mencoba mengunci yang lain di luar rumah, tergantung siapa yang pulang lebih dulu.

Ketika Jessica tiba di rumah pada 19 Februari, pintunya terkunci. Jessica, yang saat itu berusia 9 tahun, pergi ke rumah neneknya di dekat situ dan mendapatkan kunci. Ketika dia melihat sekeliling rumahnya, Jennifer tidak ada di sana.

Orang tua gadis-gadis itu pulang kerja dan menelepon pihak berwenang. Selama enam hari berikutnya, sukarelawan yang menunggang kuda dan orang tua yang peduli menggeledah peternakan kuda dan kebun jeruk untuk mencari siswa berprestasi.

“Pasti ada kerugian, kehilangan kepolosan,” kata Beaumont, yang putrinya berada di kelas yang sama dengan Jennifer dan berada di rumah Jennifer untuk pesta menginap beberapa bulan sebelum menghilang. “Saya tidak bisa memikirkan siapa pun yang membiarkan anak mereka turun dari bus dan berjalan pulang sendirian.”

Pada pencarian hari keenam, jenazah Jennifer ditemukan di jalur kuda beberapa kilometer dari rumahnya. Keluarga itu tinggal di Kabupaten Pasco, tetapi gadis itu ditemukan di Kabupaten Hernando yang berdekatan. Penyelidik mengidentifikasi gadis itu dengan rantai emasnya dengan jimat setengah hati yang bertuliskan “sahabat”, dan dengan sidik jari. Pihak berwenang belum merilis detail tentang bagaimana tepatnya gadis itu meninggal.

Ibu dan ayah tiri Jennifer tidak melihat jenazahnya.

“Bagi saya sulit untuk percaya bahwa itu benar-benar dia karena kami tidak melihatnya,” kata ibu gadis itu, Renee Converse kepada Tampa Bay Times pada tahun 2003. Dia tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar oleh The Associated Press.

Penyelidik hanya memiliki sedikit petunjuk. Beberapa siswa dan saksi lainnya mengatakan mereka melihat mobil van biru muda di dekat halte bus hari itu. Boylan berkata dia ingin berbicara dengan siapa pun yang ada di dalam van; itu adalah daerah terpencil dan terpencil sehingga siapa pun yang berada di dalam truk mungkin memiliki informasi yang baik.

Dua tahun kemudian, tas buku dan klarinet Jennifer ditemukan di tumpukan sampah di hutan, 30 mil dari rumahnya dan 18 mil dari tempat tubuhnya ditemukan. Pada saat itu, penyelidik mengatakan cara barang-barang itu disembunyikan menunjukkan bahwa pembunuhnya adalah orang lokal dan akrab dengan jalan belakang dan tempat tersembunyi untuk menyembunyikan barang.

Boylan mengatakan semua bukti fisik akan diuji ulang DNA-nya. Dia dan detektifnya juga akan melihat kembali para pembunuh berantai yang dihukum di wilayah tersebut, untuk melihat apakah mereka mungkin berada di daerah tersebut pada saat itu. Boylan mengatakan FBI juga membantu dengan informasi dan petunjuk yang dapat menghubungkan penjahat luar negara bagian dengan pembunuhan Jennifer.

“Itu hanya salah satu kasus yang mencekam seluruh masyarakat dan tidak pernah lepas,” kata Boylan.

___

Untuk melaporkan tip, hubungi Hernando County Crimestoppers di 866-990-8477 atau Detektif Jim Boylan di 352-797-3719.

___

Ikuti Tamara Lush di Twitter di http://twitter.com/tamaralush

Togel Singapore