IAAF mengatakan 2 atlet Turki dituduh menggunakan narkoba

IAAF mengatakan 2 atlet Turki dituduh menggunakan narkoba

LONDON (AP) – Juara Olimpiade 1.500 meter Asli Cakir Alptekin dari Turki didakwa menggunakan narkoba dan medali emasnya bisa dicabut. Atlet wanita Turki lainnya, pelari gawang Nevin Yanit, juga didakwa melakukan pelanggaran doping dan bisa kehilangan gelar dalam ruangan Eropanya.

Alptekin memiliki nilai darah abnormal di paspor biologisnya, kata juru bicara IAAF Nick Davies kepada The Associated Press pada hari Jumat. Sistem paspor melacak variasi profil darah seorang atlet dari waktu ke waktu untuk tanda-tanda kecurangan.

Yanit, sementara itu, memiliki “banyak temuan positif setelah tes target yang dilakukan dalam kompetisi dan di luar kompetisi” oleh badan pengatur lintasan dan lapangan, kata Davies.

Kedua kasus dirujuk ke Federasi Atletik Turki. Menunggu putusan, kedua atlet diskors dan tidak memenuhi syarat untuk bersaing.

“Jika mereka terbukti bersalah, medali itu akan dicabut,” kata Davies. “Namun, untuk saat ini mereka hanya berhenti berjalan sampai proses hukum selesai.”

Alptekin juga bisa menghadapi larangan seumur hidup untuk pelanggaran kedua. Dia menjalani larangan dua tahun karena doping setelah Kejuaraan Dunia Junior 2004.

Alptekin mengungguli rekan setimnya Gamze Bulut untuk merebut medali emas di London dalam waktu 4 menit, 10,23 detik. Jika kemenangan Alptekin dilucuti, Bulut akan ditingkatkan menjadi emas. Maryam Yusuf Jamal dari Bahrain berada di urutan ketiga dan Tatyana Tomashova dari Rusia keempat.

Yanit, juara lari gawang 100 meter luar ruangan Eropa dua kali, memenangkan emas lari gawang 60 meter di European Indoors di Gothenburg, Swedia, pada bulan Maret dalam waktu 7,89 detik. Alina Talay dari Belarus berada di urutan kedua, diikuti oleh Veronica Borsi dari Italia dan Derval Orourke dari Irlandia.

Yanit finis kelima dalam 100 rintangan di Olimpiade London.

Skandal narkoba itu muncul saat Istanbul mengajukan tawaran untuk Olimpiade 2020, bersaing dengan Tokyo dan Madrid. Komite Olimpiade Internasional akan memilih kota tuan rumah pada 7 September.

Ugur Erdener, presiden Komite Olimpiade Turki, mengatakan IOC dapat “sepenuhnya yakin” akan kepatuhan negaranya terhadap aturan Badan Anti-Doping Dunia.

“Kami sepenuhnya mendukung semua otoritas dalam penyelidikan yang sedang berlangsung ini,” kata Erdener. ‚ÄúDoping adalah masalah global yang sangat besar. Turki siap memenuhi tanggung jawabnya untuk membantu memberantasnya dari olahraga dunia.

“Setiap atlet yang ditemukan melakukan kecurangan akan dihukum sepenuhnya oleh undang-undang anti-doping Turki yang komprehensif dan ditegakkan secara ketat, undang-undang lain dan sesuai dengan praktik anti-doping internasional.”

slot gacor