Tentara Mali menahan 8 warga sipil Arab di Timbuktu

Tentara Mali menahan 8 warga sipil Arab di Timbuktu

TIMBUKTU, Mali (AP) – Militer Mali menahan delapan pria Arab di Timbuktu, melemparkan mereka ke dalam truk pikap dan menutupinya dengan terpal dalam penyisiran yang menimbulkan kekhawatiran akan pembalasan lebih lanjut terhadap minoritas Arab di kawasan itu, yang anggotanya dituduh mendukung gerakan tersebut. kelompok terkait al-Qaeda yang menyerbu Mali utara tahun lalu.

Anggota keluarga dan saksi mengkonfirmasi penangkapan Sabtu malam. Kedelapan orang itu, yang dijemput oleh tentara pada hari Kamis, termasuk di antara orang Arab terakhir yang masih tinggal di pos terdepan di utara ini. Ratusan lainnya telah melarikan diri ke negara tetangga Aljazair dan Mauritania, tempat mereka tinggal di kamp-kamp pengungsi.

Ali Ould Mohamed Kalbali yang berusia tujuh puluh tahun gemetar ketika dia dipaksa keluar dari butiknya oleh tentara Mali, dengan tidak lebih dari beberapa kotak sarden dan sebagian besar kotak sabun kosong, kata para saksi, termasuk putranya, Ibrahim Ould. Ali. Sebuah petisi online telah diedarkan oleh teman dan pendukungnya, memperlihatkan foto pria tua itu, wajahnya dibingkai oleh janggut abu-abu.

Penjual garam Mohamed Ould Dahama sedang berada di rumah bersama saudara laki-lakinya ketika tentara datang untuk memintanya, kata putranya Boubacar Sadigh.

‚ÄúTentara datang dengan mobil di mana mereka memasang penutup terpal. Itu berhenti di depan pintu kami. Salah satu tentara berkata: ‘Mohamed, kami punya pertanyaan yang ingin kami tanyakan padamu.’ Ketika dia keluar, tentara melemparkan diri ke arahnya untuk memasukkannya ke dalam mobil,” kata bocah itu.

Mereka kemudian memaksa sang kakak, Dana Ould Dahama, untuk keluar.

“Saya sedang memperbaiki sepatu di toko saya ketika saya melihat tentara yang memaksa Dana keluar dari rumahnya. Saya bisa melihat mereka melalui pintu butik saya. Tangannya diikat dengan sorbannya dan dua tentara mengangkatnya dan melemparkannya ke belakang mobil,” kata Ibrahim Ag Mahmoud, pembuat sepatu di lingkungan Abaradjou.

Mohamed Ould Mohamed Lamine, seorang pedagang, ditangkap saat berjalan di jalan, kata istrinya, Mariam Mint Elbakaye.

Terakhir, empat supir truk juga ditangkap dari lingkungan Abaradjou pada hari yang sama, kata seorang warga yang tidak mau disebut namanya karena takut akan keselamatannya. Seorang reporter Associated Press melihat truk mereka yang menganggur.

Kol. Keiba Sangare, penanggung jawab operasi untuk wilayah Timbuktu, menolak untuk mengkonfirmasi atau menyangkal bahwa kedelapan orang tersebut telah ditangkap, hanya mengatakan: “Gendarmerie sedang melakukan penyelidikan.”

Awal bulan ini, wartawan AP menemukan mayat dua pria Arab yang dikubur di kuburan dangkal di bukit pasir di luar Timbuktu. Saksi mengidentifikasi yang tewas sebagai dua pria Arab yang terakhir terlihat pada 28 Januari yang ditangkap oleh tentara.

Selama 10 bulan tahun lalu, sebagian besar Mali utara, termasuk Timbuktu, diperintah oleh kelompok pemberontak yang terkait dengan al-Qaeda. Mereka memberlakukan aturan Syariah yang ketat, memukuli wanita yang tidak mengenakan pakaian, menghancurkan tempat suci kuno kota dan mengamputasi tangan para pencuri yang dituduh. Dalam upaya mereka untuk menguasai wilayah tersebut, mereka bersekutu dengan penduduk Arab dan Tuareg di utara, banyak dari mereka bergabung dengan barisan polisi Islam kota.

Bulan lalu, Prancis memimpin intervensi militer untuk merebut kembali utara, membuka jalan bagi tentara Mali untuk kembali ke kota-kota yang terpaksa mereka tinggalkan April lalu. Kelompok hak asasi manusia telah lama memperingatkan bahwa tentara, yang dipermalukan oleh kekalahannya di tangan ekstrimis Islam tahun lalu, akan membalas terhadap warga sipil Arab dan Tuareg yang tertinggal.

___

On line: http://www.avaaz.org/fr/petition/Sauvez_Ali_70_ans_Arabe_malien_de_Tombouctou_arrete_injustement_Dites_non_a_lepuration_ethnique_au_Mali/?pv=22

___

Rukmini Callimachi dapat dihubungi di www.twitter.com/rcallimachi

Baba Ahmed bisa dihubungi di www.twitter.com/babahmed1

game slot gacor