Prancis menarik pajak supernya pada jutawan

Prancis menarik pajak supernya pada jutawan

PARIS (AP) – Undang-undang tersebut seharusnya memaksa para jutawan untuk membayar pajak hingga 75%: “Kuba tapi tanpa matahari,” seperti yang digambarkan oleh salah satu kritikus sektor perbankan. Pajak super Presiden Prancis Fran├žois Hollande dibatalkan oleh pengadilan, ditulis ulang, dan pada akhirnya dia hanya memperoleh sebagian kecil dari keuntungan yang diproyeksikan. Itu berakhir pada hari Rabu dan tidak akan diperpanjang.

Dan siapa yang mengkritik angka tersebut? Dia sekarang menjadi menteri keuangan Hollande, dan berusaha keras untuk memperbaiki kerusakan yang telah dia lakukan terhadap citra Prancis di lingkaran keuangan internasional.

Pajak sebesar 75% atas penghasilan di atas satu juta euro ($1,22 juta) dipromosikan oleh Hollande yang baru terpilih pada tahun 2012 sebagai simbol kebijakan pajak yang lebih adil bagi kelas menengah: kontribusi yang lebih besar dari kelompok terkaya pada saat krisis ekonomi.

Tetapi pemerintah tidak pernah dapat sepenuhnya menerapkan tindakan tersebut. Ini ditolak oleh Mahkamah Agung Prancis dan ditulis ulang sebagai pajak 50% yang dibayarkan oleh pemberi kerja.

Menghadapi stagnasi ekonomi dan meningkatnya pengangguran, pemerintah mengubah kebijakannya pada tahun 2014 dengan rencana memotong pajak gaji hingga 40 miliar euro ($49 miliar) pada tahun 2017, dengan harapan dapat meningkatkan lapangan kerja dan menarik lebih banyak investor.

Pada saat yang sama, Perdana Menteri Manuel Valls terus mengulangi keyakinan barunya: “Pemerintahan saya pro-bisnis.”

Terakhir, meskipun pajak super hanya berdampak pada sejumlah kecil pembayar pajak, hal ini memicu protes besar di sektor bisnis, olahraga, dan seni.

Aktor Prancis Gerard Depardieu secara terbuka mengkritiknya dan mengambil kewarganegaraan Rusia. Klub sepak bola mengancam akan memboikot pertandingan karena takut 114 pemain atau pelatih mereka akan terpengaruh oleh aturan tersebut. Versi final pajak memungkinkan mereka mengurangi beban.

Pengumuman pajak 75% memiliki “efek psikologis yang sangat buruk” di kalangan bisnis, kata Sandra Hazan, pengacara yang memimpin Dentons Global Tax Group. Meskipun sebagian besar perusahaan mampu mengurangi atau menghilangkan pajak, “Saya pikir hal ini berdampak buruk pada daya tarik Prancis di mata orang asing.”

Ketika pajak diumumkan, Perdana Menteri Inggris David Cameron secara ironis menyarankan “menggelar karpet merah” bagi perusahaan-perusahaan Prancis yang ingin menghindarinya.

Ekonom Thomas Piketty, penulis buku “Capital in the Twenty-First Century,” menyebut pajak sebagai “beban di punggung” pemerintah, dan malah menyerukan reformasi undang-undang perpajakan yang komprehensif.

Pendapatan yang diperoleh dari inisiatif ini diperkirakan mencapai total 420 juta euro ($512 juta) dari sekitar 1.000 karyawan di 470 perusahaan, menurut pemerintah. Sebagai perbandingan, defisit anggaran Prancis telah berkembang menjadi lebih dari 80 miliar euro ($97 miliar).

unitogel