Polisi: Ayah laki-laki mencekik pacarnya setelah kecelakaan

Polisi: Ayah laki-laki mencekik pacarnya setelah kecelakaan

MANHEIM, Pa. (AP) – Seorang pria mencekik pacarnya yang berusia 17 tahun dengan duduk di atas kepalanya setelah dia dengan sengaja menabrak pagar pembatas di tengah malam dengan kecepatan sekitar 100 mil per jam, kata pihak berwenang.

Polisi pada hari Jumat mengajukan pembunuhan dan tuduhan lain terhadap Benjamin Daniel Klinger yang berusia 19 tahun dalam kematian Sammi Heller pada 4 Desember di negara bagian dekat Manheim, di Pennsylvania selatan. Klinger dituduh sengaja menabrak, lalu membunuh Heller dengan duduk di atasnya sampai dia mati lemas.

“Sekilas, itu tampak seperti kecelakaan kendaraan yang tragis,” kata Jaksa Distrik Lancaster County Craig Stedman kepada Intelligencer Journal/Lancaster New Era. “Namun, polisi bekerja sama dengan ahli forensik kami dan melihat bahwa itu jauh lebih rumit, menyeramkan, dan pasti kriminal.”

Seorang pria yang menjawab telepon di rumah Klinger di Elizabethtown, 20 menit berkendara dari Manheim, mengatakan Kamis bahwa Klinger tidak memiliki pengacara dan menolak berkomentar lebih lanjut.

Heller, seorang senior di Sekolah Menengah JP McCaskey, digambarkan dalam berita kematiannya sebagai atletis dan pecinta sepeda motor dan kuda.

Dia memberi tahu seorang teman bahwa Klinger sebelumnya mencoba menakutinya saat dia sedang mengemudi dan bahwa dia mengancam akan membunuh mereka berdua dalam kecelakaan, kata pihak berwenang. Seorang saksi memberi tahu detektif bahwa Heller mengatakan Klinger akan mendorongnya ke dinding dan pernah mendorongnya menuruni tangga, kata polisi.

Penyelidik sedang menyelidiki apakah Heller mungkin mengandung anak Klinger yang belum lahir, tetapi surat kabar melaporkan Kamis, mengutip Stedman, bahwa otopsi menunjukkan dia tidak hamil.

Seorang pengemudi truk yang terjadi pada pukul 2 pagi mendengar teriakan Heller dan diberitahu oleh operator 911 untuk tidak memindahkan korban kecelakaan. Ketika polisi tiba, Klinger sedang duduk di atas kepala dan dada Heller, kata surat penangkapan itu.

“Klinger dilihat oleh petugas tampak ‘masuk dan keluar dari kesadaran’ karena dia akan menutup matanya selama beberapa detik, mengerang dan kemudian membuka matanya lagi saat masih di atas kepala korban dan badannya. korban tertelungkup,” tulis polisi.

Berdasarkan catatan medis, penyidik ‚Äč‚Äčkemudian menyimpulkan bahwa kamma Klinger tidak sadarkan diri.

Detektif menemukan ganja, uang tunai, timbangan digital, pipa, pil, dan pistol udara hitam dari reruntuhan.

Klinger juga didakwa dengan penyerangan yang diperparah, pelanggaran narkoba dan pelanggaran mengemudi.

Secara terpisah, dia menghadapi tuduhan penyerangan sederhana setelah dia dituduh menabrak kaki Heller pada bulan Mei dan dua tuduhan distribusi materi seksual eksplisit kepada anak di bawah umur setelah dia dituduh mengambil gambar dan mengirimkan video Heller.

Hongkong Prize