Pembelot NKorea bersaksi di penyelidikan hak PBB di AS

Pembelot NKorea bersaksi di penyelidikan hak PBB di AS

WASHINGTON (AP) – Ayahnya disiksa dalam tahanan di Korea Utara dan meninggal. Kakak perempuannya pergi mencari makanan selama kelaparan hebat di tahun 1990-an, hanya untuk diperdagangkan ke China. Kedua adik laki-lakinya mati kelaparan: salah satunya bayi tanpa susu, yang nyawanya hanyut dalam pelukannya.

Pembelot Korea Utara Jin Hye Jo sambil menangis menceritakan kisah keluarganya pada hari Rabu kepada penyelidik PBB yang mengadakan sidang di Washington. Ini adalah perhentian terbaru para penyelidik dalam upaya global untuk menyelidiki kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan di Korea Utara.

Komisi PBB, yang dipimpin oleh hakim Australia Michael Kirby, mengatakan bukti yang dikumpulkan sejauh ini mengarah pada pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis dan berat. Hal ini diberdayakan untuk mencari akuntabilitas penuh, meskipun membawa pelaku ke pengadilan masih merupakan prospek yang jauh.

Rezim otoriter Korea Utara, yang menyangkal pelanggaran hak dan kamp penjara politik, tidak bekerja sama dan menolak akses ke penyelidik.

Jin adalah salah satu dari dua pembelot yang bersaksi di audiensi publik, yang diadakan di Sekolah Studi Internasional Lanjutan John Hopkins. Panel beranggotakan tiga orang itu menerima bukti dari lusinan lainnya dalam audiensi yang diadakan di Korea Selatan, Jepang, dan Inggris. Kirby mengatakan dia akan menyampaikan laporan terakhirnya kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Maret tahun depan.

Para ahli akan memberikan kesaksian hari Kamis tentang gulag Korea Utara yang luas, yang menahan sekitar 80.000 hingga 120.000 tahanan politik, dan tentang akses ke makanan di negara itu, di mana ratusan ribu orang meninggal dalam kelaparan tahun 1990-an dan prokreasi anak masih meluas.

Di antara berbagai jalur penyelidikan komisi, diharapkan untuk menyelidiki penyebab kelaparan – dan sejauh mana itu disebabkan oleh bencana alam – seperti yang diklaim oleh rezim otoriter pemimpin Kim Jong Il – atau salah urus.

Jin, 26, yang telah tinggal di Amerika Serikat sejak 2008 dan menjalankan badan amal untuk para pembelot Korea Utara, mencemooh saran bahwa kekurangan makanan disebabkan oleh sebab alami, mengklaim pejabat pemerintah mengendarai BMW dan minum wiski eksotis sementara anak-anak meninggal.

Dia ingat bagaimana kekurangan menjadi sangat parah pada tahun 1996 dan bahwa dia akan kembali dari sekolah dengan pusing karena kelaparan. Orang tuanya melakukan perjalanan rahasia ke utara ke China untuk mendapatkan makanan. Tetapi ayahnya ditangkap, dan menurut seorang rekan tahanan dipukuli dan dibunuh, meskipun pihak berwenang mengklaim dia ditembak ketika mencoba melarikan diri.

Nasib keluarga semakin terpuruk. Pada tahun 1998, setelah kakak perempuan Jin hilang, ibunya pergi ke China untuk mencoba menemukan saudara perempuannya. Jin, yang saat itu berusia 10 tahun, ditinggal bersama nenek dan dua adiknya untuk merawat adik laki-laki mereka yang baru lahir. Karena penangkapan sang ayah sebelumnya, dia mengatakan keluarganya dijauhi oleh tetangga ketika mereka meminta makanan.

“Adik laki-laki saya meninggal di pelukan saya karena kami tidak punya apa-apa untuk dimakan. Karena saya menggendongnya seperti itu, dia mengira saya adalah ibunya, jadi ketika saya memberinya air, dia terkadang melihat saya dan tersenyum, ‚ÄĚkata Jin sambil menangis.

Dia mengatakan neneknya dan saudara laki-lakinya yang berusia lima tahun juga kelaparan. Anggota keluarga yang tersisa melarikan diri ke China, tetapi ditangkap dan dipulangkan beberapa kali sebelum akhirnya diberikan suaka pada Maret 2008 dengan bantuan misionaris Kristen.

Aktivis hak asasi mengkritik China atas deportasi semacam itu, mengatakan itu adalah pelanggaran terhadap konvensi pengungsi PBB yang ditandatangani. China mengklaim warga Korea Utara adalah migran ekonomi. Jin memberikan penjelasan rinci tentang pemukulan dan penyiksaan yang dilakukan oleh petugas keamanan baik di Korea Utara maupun China.

Sementara pekerjaan komisi PBB menyoroti kondisi hak asasi manusia yang mengerikan di Korea Utara – yang telah lama dikaburkan oleh kekhawatiran internasional atas program senjata nuklirnya – belum jelas tindakan apa yang mungkin diambil oleh badan dunia itu untuk menghukum Korea Utara.

Kirby mengatakan kepada Majelis Umum PBB pada hari Selasa bahwa ketika komisi menyampaikan laporan akhirnya, “komunitas internasional akan dipaksa untuk menghadapi tanggung jawabnya dan memutuskan tindakan nyata apa yang akan mereka ambil” untuk membantu melindungi rakyat Korea Utara.

Korea Utara saat ini dikenakan sanksi berat karena program nuklir dan misilnya, yang mencegahnya berdagang senjata atau mengimpor barang mewah.

Bahkan jika panel menyimpulkan bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan, rujukan ke Pengadilan Kriminal Internasional tampaknya tidak mungkin, karena akan memerlukan persetujuan Dewan Keamanan PBB, di mana China memiliki hak veto.

slot online gratis