Partai Demokrat menghentikan pembicaraan pemeriksaan latar belakang dengan Senator. Coburn

Partai Demokrat menghentikan pembicaraan pemeriksaan latar belakang dengan Senator.  Coburn

WASHINGTON (AP) – Senat Demokrat pada Rabu mengabaikan upaya mereka untuk mendapatkan dukungan dari Senator konservatif. Tom Coburn karena mewajibkan pemeriksaan latar belakang federal untuk hampir semua pembelian senjata, setidaknya untuk sementara waktu merugikan peluang Presiden Barack Obama untuk mendorong salah satu prioritas utamanya melalui Kongres.

Kegagalan Partai Demokrat untuk menyelesaikan perselisihan terakhir dengan Partai Republik di Oklahoma berarti mereka telah kehilangan sekutu yang berharga, setidaknya untuk saat ini. Coburn mendapat peringkat A dari National Rifle Association dan bisa saja mendapat dukungan dari anggota Partai Republik lainnya dan anggota Partai Demokrat moderat dari negara-negara bagian yang berhaluan Partai Republik yang khawatir akan mengasingkan pemilih.

Selain itu, para pendukung senjata api mengatakan Senat perlu mengesahkan undang-undang dengan dukungan bipartisan yang kuat untuk meningkatkan peluang mereka sukses di DPR yang dipimpin Partai Republik. Para pemimpin Partai Republik di sana mengatakan mereka tidak akan bertindak sampai Senat menyusun rancangan undang-undang.

Sebaliknya, anggota Senat dari Partai Demokrat akan mencari dukungan dari anggota Partai Republik lainnya untuk melakukan apa yang mereka harapkan akan menjadi upaya bipartisan untuk memperluas sistem pemeriksaan latar belakang yang ada saat ini, kata seorang asisten Senator. Chuck Schumer, DN.Y., yang memimpin upaya Demokrat, mengatakan.

Ajudan tersebut, yang berbicara hanya dengan syarat anonim karena percakapan tersebut bersifat pribadi, mengatakan diskusi dengan Coburn akan terus berlanjut. Namun jelas bahwa fokus Partai Demokrat telah beralih ke hal lain.

Memerlukan pemeriksaan latar belakang yang hampir universal adalah landasan, dan bagian yang paling populer, dari proposal pembatasan senjata yang diumumkan Obama pada bulan Januari. Paket itu datang sebulan setelah penembakan massal di sebuah sekolah dasar di Newtown, Connecticut, yang melibatkan 20 siswa kelas satu dan enam anggota staf.

Saat ini, cek tersebut hanya diperlukan untuk penjualan oleh 55.000 pedagang senjata berlisensi pemerintah federal, bukan untuk penjualan pribadi antar individu, seperti yang terjadi di pameran senjata atau online. Jajak pendapat Associated-Press-GfK pada bulan Januari menemukan bahwa 84 persen mendukung diperlukannya pemeriksaan latar belakang di pameran senjata.

Pembicaraan antara Coburn dan Schumer muncul karena Schumer bersikeras bahwa catatan penjualan senjata pribadi harus disimpan, mungkin oleh penjual, produsen atau pihak lain. Negosiasi telah berlangsung berminggu-minggu dan kedua belah pihak menemui jalan buntu mengenai masalah ini selama beberapa waktu, jadi perkembangan pada hari Rabu bukanlah sebuah kejutan.

Schumer berpendapat bahwa menyimpan data tersebut adalah satu-satunya cara untuk memastikan bahwa transaksi pribadi mencakup pemeriksaan latar belakang, yang dirancang untuk melindungi senjata dari penjahat, orang yang mengalami gangguan mental, dan lainnya. Coburn mengatakan pemeriksaan semacam itu bisa menjadi awal dari pencatatan federal pemilik senjata, yang ditentang keras oleh NRA sebagai tindakan ilegal menurut undang-undang saat ini dan menurut Gedung Putih tidak akan terjadi.

“Dr. Coburn tetap berharap mereka bisa mencapai kesepakatan,” kata juru bicara Coburn John Hart.

Pemerintah harus segera memusnahkan catatan pemeriksaan latar belakang yang dilakukannya. Namun pedagang senjata yang memiliki izin harus menyimpan catatan tertulis tentang senjata api yang mereka jual selama 20 tahun, dan harus menyerahkannya kepada pemerintah jika mereka melakukan bisnis.

Komite Kehakiman Senat berencana untuk mulai melakukan pemungutan suara pada hari Kamis mengenai empat langkah pengendalian senjata.

Jika tidak ada kesepakatan dengan Coburn, salah satu rancangan undang-undang tersebut akan menjadi rancangan Schumer, yang memerlukan pemeriksaan latar belakang yang hampir bersifat universal, serupa dengan kebijakan yang ia usulkan dua tahun lalu. Perjanjian tersebut tidak akan memuat beberapa ketentuan yang untuk sementara dia setujui dengan Coburn, seperti mekanisme banding bagi para veteran yang dilarang mendapatkan senjata karena mereka secara resmi dinyatakan memiliki masalah mental yang serius.

Panel tersebut juga berencana untuk mempertimbangkan rancangan undang-undang yang akan melarang senjata serbu dan magasin amunisi berkapasitas tinggi, melakukan penjualan senjata dan pembelian senjata bagi orang-orang yang dilarang memilikinya karena kejahatan federal, dan mempromosikan bantuan ke sekolah untuk langkah-langkah keamanan seperti memasang kamera video.

Semua diharapkan lolos komite, namun nasib mereka di Senat kurang pasti.

RUU Schumer dapat diubah untuk mencerminkan kesepakatan bipartisan yang dicapai pada saat undang-undang senjata mulai berlaku, kemungkinan besar pada bulan April.

Sen. Joe Manchin, DW.Va., dan Mark Kirk, R-Ill., juga terlibat dalam negosiasi pemeriksaan latar belakang dan mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa mereka akan terus mencari kesepakatan dengan senator lainnya.

ā€œJelas bahwa pada akhirnya kita akan membutuhkan dukungan bipartisan,ā€ kata Dan Gross, presiden Kampanye Brady untuk Mencegah Kekerasan Senjata, dalam sebuah wawancara.

slot online pragmatic