Makedonia menjadi korban hooliganisme global dalam pencurian ikon suci

Makedonia menjadi korban hooliganisme global dalam pencurian ikon suci

LAZAROPOLE, Makedonia (AP) – Layar altar yang mewah di gereja desa ini bertingkat-tingkat dengan warna merah tua, biru tua, dan daun emas, hingga sebuah salib yang dikelilingi oleh naga. Di dekat bagian atas, relung ikon menganga kosong seperti jendela yang pecah.

Dua lusin lukisan dirobek pada bulan April, tampaknya menjadi korban pencurian seni yang memenuhi selera internasional yang semakin meningkat akan lukisan religius Ortodoks – pasar bernilai puluhan juta dolar.

Ass Gligurovski, pengurus gereja abad ke-19 St. George, tinggi di massif Makedonia, mengatakan bahwa setiap kali dia melihat ke layar altar yang dinodai, dia merasa seolah-olah “para perampok telah merobek dan mengambil jiwa kami.”

Di antara 30 ikon yang dicuri dari gereja di Lazaropole, tinggi di massif Makedonia, adalah 23 oleh Dico Zograf abad ke-19 – salah satu pelukis paling terkenal di negara itu. Karya Zograf bisa dijual seharga puluhan ribu dolar di pasar gelap.

Selama dekade terakhir, negara Balkan kecil berpenduduk 2,1 juta ini telah melihat lebih dari 10.000 artefak keagamaan dicuri dari gerejanya, termasuk ikon berharga yang dilukis dengan gaya tradisi Bizantium. Tak satu pun dari karya telah dipulihkan. Pencuri mengambil seluruh bagian layar altar, altar, salib, lampu dan Alkitab.

Situs keagamaan pedesaan Makedonia yang kaya seni, sebagian besar berasal dari abad ke-15 hingga ke-19, dianggap sebagai penjaga identitas budaya dan agama negara yang didominasi Kristen Ortodoks itu. Departemen Warisan Budaya mengatakan sekitar 201 gereja dan biara telah terdaftar sebagai harta nasional. Menurut perkiraan kasar, sekitar dua pertiganya dijaga dengan buruk.

“Sebagian besar gereja yang ditargetkan berada di desa-desa terpencil, yang telah ditinggalkan selama musim dingin,” kata Milco Georgievski, kurator senior dari Galeri Ikon di kota barat daya Ohrid. ‚ÄúTidak ada alarm dan siapapun bisa membuka pintu dengan tendangan sederhana. Ini adalah kondisi ideal untuk perampok.”

Pencuri sebagian besar berfokus pada gereja di bagian barat negara yang berbatasan dengan Albania, dan didominasi oleh etnis Albania – yang merupakan sepertiga dari populasi Makedonia.

Satu penjelasan sederhana adalah bahwa situs web Ortodoks tidak begitu menarik bagi sebagian besar minoritas Muslim Albania. Pihak berwenang yakin banyak pencurian dilakukan di Albania, dengan bantuan jaringan kolaborator terorganisir di antara wilayah minoritas.

“Albania mungkin hanya pusat koleksi ikon curian,” kata Georgievski. “Spekulasinya adalah bahwa sebagian besar dijual di lelang rahasia di Eropa Barat dan berakhir di koleksi pribadi, termasuk taipan Rusia.”

Saso Cvetkovski, direktur Museum Dokter Nikola Nezlobinski di Struga, mengatakan lebih dari 500 ikon “tak ternilai” telah dicuri dari gereja-gereja di barat dalam dekade terakhir. Negara ini memiliki sekitar 23.000 ikon terdaftar.

“Sulit memperkirakan nilai harta nasional ini,” kata Cvetkowski, “yang memiliki nilai sejarah, budaya, dan agama yang luar biasa untuk Makedonia.”

Pada bulan Oktober, polisi di ibu kota Albania, Tirana, menyita 1.077 ikon curian, lukisan dinding, dan karya seni religius dan sekuler lainnya yang berasal dari abad ke-15 hingga pertengahan abad ke-20, termasuk karya dari Makedonia.

Cvetkovski dan pakar Makedonia lainnya mengunjungi Tirana pada bulan Desember untuk memeriksa karya yang disita dan mengidentifikasi 21 ikon yang dicuri, yang diharapkan dikembalikan secara resmi dari Albania.

Georgievski mengatakan bahwa dia tidak dapat memberikan nilai pada ikon tersebut. Tetapi untuk memberikan gambaran tentang nilainya, dia menjelaskan bahwa lima ikon Makedonia yang paling berharga diasuransikan sebesar $50 juta ketika mereka melakukan perjalanan ke New York untuk sebuah pameran pada tahun 2004.

Tugas menjaga situs-situs keagamaan berada di tangan Gereja Ortodoks negara itu, dan beberapa mengatakan itu bagian dari masalah: Gereja, yang pengaruhnya tumbuh setelah runtuhnya komunisme pada tahun 1991, kekurangan konservator khusus yang dapat menjaga gereja dan isinya. . Dan dalam banyak kasus, otoritas gereja lokal memblokir langkah untuk memindahkan karya berharga untuk disimpan dengan aman di tempat lain.

Misalnya, gereja abad ke-19 St. Nicholas, di kota Radozda, telah menjadi sasaran tiga kali sejak 2012 sebelum pihak berwenang setuju untuk menghapus beberapa karya berharga yang tersisa. Pengurus Mile Skrceski mengatakan 23 ikon dari layar altar telah diambil.

Uskup Timotej, juru bicara Gereja Ortodoks Makedonia, mengatakan pekerjaan sedang dilakukan untuk mendokumentasikan dan mendaftarkan semua ikon di barat, dan berharap pada akhir tahun depan sebagian besar akan disimpan di museum yang rencananya akan dibangun di Ohrid.

Dia menambahkan bahwa “puluhan” karya paling berharga telah dipindahkan ke lokasi rahasia yang aman.

Meskipun sudah terlambat untuk Lazaropole, sekitar 150 kilometer (90 mil) barat daya ibu kota Skopje, sipir gereja Gligurovski masih berharap layar altar dapat memulihkan ikon yang dijarah.

“Mereka mempertahankan esensi dari siapa kita sebenarnya,” katanya.

taruhan bola